Tak Berkategori

My Very First Pregnancy Story (Review Dokter Obgyn)

Haiiii! This time I would like to sharing about my very first experience being preggo-mommy. Not so preggy actually, because I was diagnosed: Abortus Imminens. Saya akan bercerita tentang kehamilan pertama saya yang unfortunately mengalami keguguran pada trimester pertama. Dan review mengenai beberapa Dokter Obgyn yang saya temui. Supaya lebih enak bacanya saya akan bercerita sesuai alurnya aja yaaah dari awal mula saya mengetahui kehamilan ini.

13 November 2015

Pada tanggal ini lah saya menstruasi hari pertama di bulan November. Dan menstruasi pada periode bulan November ini adalah menstruasi terakhir saya sebelum saya mengetahui bahwa saya hamil. Pada bulan ini saya menstruasi terhitung sejak tanggal 13 November sampai 18 November 2015. Karena saya punya aplikasi Period Track di handphone, jadi saya cukup terbantu dalam memantau siklus menstruasi saya.

13 Desember 2015

Seharusnya saya sudah memasuki masa menstruasi saya (siklus 30hari) tetapi saya tidak mengalami haid. Siklus menstruasi saya terbilang normal karena saya selalu tepat pada siklus 28 hari. Namun setelah menikah (terhitung sejak Agustus) saya sempat beberapa kali mengalami telat haid. Dan yang terakir dari bulan November – Desember saya dalam siklus 30 hari, tidak seperti biasanya yang 28hari. But that’s not a big deal karena masih batas normal.

19 Desember 2015

Hari ini tepat 7 hari saya telat haid. Seperti perempuan lain pada umumnya saya harap-harap cemas dong, antara sudah kepedean saya akan hamil atauuuu takut kecewa dengan hasil testpack. Tapi gapapa lah, ngga ada salah nya cek apapun hasilnya. Akhirnya saya coba testpack, kebetulan masih ada sisa stock testpack dengan merek: AKURAT. Setelah saya coba cek di pagi hari dan ternyata hasilnyaaa….. negatif (-). Rasanya tuh kaya di PHP-in gayyyzz 😦 Yah yasudahlah mungkin hanya telat siklus biasa aja, nanti juga keluar sendiri haid nya.

24 Desember 2015

Hari ini sudah 12 hari saya telat haid. Waaaahh kok lama banget yaa biasanya ngga pernah selama ini telat haid. Mulai deh ada rasa berharap, “Apa gue hamil yaa? tapi waktu itu kan negatif.” Akhirnya saya memberanikan diri untuk testpack, sebenarnya sih ngga ada yang menyeramkan dari testpack. Cuma rasa berharap nya itu lohhh kalau ternyata hasilnya tidak sesuai keinginan jadi baper akuuuu huhuhu. Akhirnya pagi hari saya testpack dengan merek SENSITIF. Daaaann sungguh hati berdebar MasyaAllah garis merahnya ada dua!!!!

Hasil testpack pertama kali, positif 🙂IMG_1753

Langsung saya lari menuju suami saya yang lagi ngulet-ngulet di kamar. Daaaan heboh langsung kegirangan mesem-mesem gitu si Mamas hihi lucu banget. Tapi saya bilang ke suami untuk jangan terlalu happy dulu sebelum ada kepastian dari Dokter. Saya juga melakukan testpack sebanyak 4x. Saya coba test lagi di malam hari dengan merek berbeda, yaitu AKURAT. Alhamdulillah hasilnya tetap dua garis merah nya. Keesokan paginya di tanggal 25 Desember saya masih butuh keyakinan lag. Akhirnya saya testpack lagi deh, hahaha. Kali ini menggunakan testpack dengan merek: Alere. Bagus deh testpack Alere ini bentuknya lucu, berbeda dari alat testpack pada umumnya hehe (info aja sih) yang penting Alhamdulillah hasilnya ada tanda plus (+) walaupun garisnya samar-samar.

ALERE testpack packaging.IMG_1766

Hasil testpack ke-3, positif 🙂

IMG_1776

MY HAPPY FACE 😀IMG_1777

25 Desember 2015

Saya dan suami sama sekali tidak mengantongi nama Dokter Obgyn yang akan kami pilih untuk kontrol. Ditambah ini adalah liburan natal dan akhir tahun, dipikiran saya dan suami pasti jarang ada dokter kandungan yang praktek. Pada akhirnya saya memutuskan datang ke RSIA Hermina Ciputat, yang cukup dekat dengan rumah saya. Saya mendapat nomor antrian ke-8 dengan Dr. Arju Anita, SpOG. To be honest, saya pribadi kurang cocok dengan Dokter ini karena menurut saya dan suami beliau cukup pasif dalam menangani pasien baru seperti saya. Saya dan suami adalah pasangan muda yang sama sekali tidak memiliki pengalaman apa-apa dalam kehamilan pertama ini dan tentu saja saya berharap dapat bertemu dengan dokter yang akif dong. Yang bisa memberi pengertian dan informasi yang umumnya untuk Ibu hamil lah pokoknya. Saat USG Abdomen (melalui permukaan perut), Dr. Arju mengatakan belum terlihat apa-apa di dalam rahim. Lalu beliau bertanya “Ibu mau transvaginal atau datang lagi 2minggu kedepan?” saya ingat kata teman saya yang sedang mengandung lebih dulu, katanya “Jangan mau Nda ditindak transvaginal karena itu alat USG nya dimasukkin lewat vagina”. Yaaa namanya juga Bumil baru, main percaya aja saya dengan omongan teman, akhirnya saya menolak untuk transvaginal tanpa tau-menau seputar transvaginal itu apa selengkapnya. Daaan Dr. Arju juga santai banget tanpa menjelaskan juga transv itu seperti apa, beliau hanya bilang “Oke gapapa. Sebenarnya ada melalui cek darah bisa kelihatan nanti Bu sudah berapa minggu usia  kandungan Ibu sebenarnya.” Singkat cerita akhirnya saya memutuskan melakukan cek darah itu, nama nya adalah Cek Beta HCG. Biaya yang saya keluarkan sekitar Rp. 871.000,- belum termasuk biaya kontrol dengan Dokter dan biaya pendaftaran Rumah Sakit yaa. Hasil yang saya dapatkan adalah memang betul saya hamil dan saat ini usia kandungan saya sudah menginjak 6weeks.

7 Januari 2016

Ini adalah hari ke-2 saya masuk kerja setelah libur tahun baru 2016. Dan hari ini juga adalah hari ke-2 saya mengalami bleeding. Jadi kemarin ada bleeding tapi sedikit, seperti flek coklat saat mau menstruasi hari pertama. Cuma di hari ke-2 ini flek nya lebih banyak dan ada gumpalan kecil seperti kalau haid, pasti paham kan yaaah. Saya kaget dong, kok bleeding padahal dari hari-hari sebelumnya ngga kenapa-napa. Lapor suami dan langsung izin sama atasan saya untuk pulang lebih awal karena mau ke dokter. Singkat cerita saya dapat rekomendasi Dokter Obgyn dari teman saya yang lagi hamil juga. Katanya Dokter nya bagus dan baik. Saya googling cari review Dokter tersebut memang kebanyakkan memuji Dokter ini. Oke lah karena teman yang rekomendasiin juga udah ketemu langsung sama beliau, lagi-lagi saya ikutin saran dia. Disini lah awal mula saya mengetahui ada yang ngga beres sama janin saya dan baru kali ini saya kesel bin gedeg bin jengkel sama Dokter urghhh!!

Dokter ini bernama Dr. Ivander Utama atau banyak yang menyebut beliau Dr. IRU dari inisial nama panjang beliau. Perawakannya masih muda saya ngga tau umurnya berapa yang jelas masih kelihatan muda banget, mungkin 30 something kali yaa. Dr. IRU praktik di 3 RS kalau tidak salah RSB Citra Ananda (Ciputat), RSIA Bunda Menteng, dan RS Gandaria. Wiih kelihatannya ini Dokter mahal dan berkualitas ya kalau dilihat dari RS nya hahaha, tapi saya memilih yang deket rumah aja RSB Citra Ananda. Saat saya memasuki ruangan beliau saya masuk dengan senyum sumringah SKSD (Sok Kenal Sok Deket) karena sugesti saya ini Dokter pasti baik dan friendly. Senyuman saya dibalas dengan senyum tipis nya sambil bertanya

Dr. IRU: “Gimana ada apa nih?”

A: “Iya Dok jadi gini saya 2minggu lalu testpack dan hasilnya positif lalu saya periksa ke Dokter tapi belum kelihatan didalam rahim, saya ditawarin transv tapi saya takut Dok, terus…” (belum selesai saya menjelaskan beliau memotong kalimat saya dengan tampang merengut)

Dr. IRU: “WHY? Kenapa kamu harus takut? Asal kamu tau ya kamu terbang jauh-jauh ke Singapore kemana pun  juga kamu itu pasti ditindak transv. Ngapain kamu takut? itu cuma dipikiran kamu aja. Alat itu memang diciptakan untuk dimasukkin ke vagina ya untuk melihat kondisi dalam rahim kamu. Sekarang saya tanya ya, kamu aja ngga takut berhubungan suami-istri masa takut transv.”

……Dan saya melongo ngga tau mau ngomong apa ini Dokter kok ngasi tau begitu amat nada bicara dan bahasanya. Ini ngga lebay ya emang dia bilang begitu dengan nada yang bukan marah-marah bentak saya sih tapi lebih ke nada nyolot gitu loh 😦

Dr. IRU: “Harusnya sih dari awal kamu tau kamu hamil ya sebaiknya transv ngga cuma saat ini aja. Ya tapi terserah itu kan pilihan kamu ya, saya sih ngga ada masalah saya tinggal tulis disini keterangan bahwa pasien menolak transv sehingga kalau ada apa-apa di janin kamu ya saya ngga tanggung jawab ya.”

.….Whuuttt!!? Are u threatening me Doc?? Saya langsung liat-liatan sama suami dan saat itu juga suami dengan tampang bete nya “Yaudah lah di transv aja mau gimana.” Akhirnya saya mau, dan ternyata Dr. IRU benar, tidak sakit dan yaa biasa aja. Saat saya transvaginal Dr. IRU banyak memberikan statement, seperti ini:

Dr. IRU: “Ya benar Dinda kamu hamil. Tapi uhmmm.. saya akan jujur aja ya sama kamu. Kondisi kandungan kamu sangat lemah ya. Ini di sekitar luar dinding rahim sudah terjadi bleeding yang cukup parah, ini diatas 50% ini mungkin sekitar 70%. Dan ya.. ini kemungkinan nya kecil ya untuk dipertahankan.  Ini nih biasanya udah mati ini Dedenya. Saya sih ngga bisa janjiin apa-apa ya ke kamu, cuma saya masih mau perjuangin ini Dede (janin saya) karena tadi kamu dengar sendiri ya denyut jantungnya masih ada walaupun itu lemah sekali denyut nya.”

Is he using ‘mati’ word for my embryo? Anak ayam kaliii janin gue dibilang harusnya udah mati. Ini disini entah udah mulai kesel saya sama cara penyampaian ni Dokter. Suami saya sempat bertanya apa penyebabnya bisa terjadi bleeding ini, dan Dokter bilang (dengan nada nyolotnya itu biasa) belum bisa menjelaskan karena dari awal saya tidak mau transv jadi ngga ada yang tau dari kapan bleeding ini sudah ada. Dokter menyarankan saya harus dirawat, bed rest total.

Dr. IRU: “Ini kamu harus opname ya, saya minta kamu harus bed rest total ngga boleh turun ranjang harus tiduran terus. Nanti saya kasih penguat rahim untuk janin kamu. Dan oh iya obat saya ngga ada yang enak ya Dinda. Nanti kamu disuntik di bokong, terus penguat rahim itu obat oral ya dimasukkin lewat bawah, hmm apalagi ya.. sama nanti ada obat untuk kontraksi dimasukkin lewat infus/suntik. Kamu saya diagnosa udah ini nih kamu.. Abortus Imminens. Ada satu lagi ini hmm, saya akan terus terang aja sama kamu ini pertumbuhan janin nya agak lambat ya karena seharusnya ini sudah 8weeks tapi ukuran janinnya tidak berkembang. Jauh jika dibanding dengan ukuran janin usia 8weeks pada umumnya. Nih ya saya kasih unjuk kamu kalau ngga percaya, saya googling deh kan orang-orang kaya kamu doyannya lihat dari google nih.” Sambil muterin layar komputer dia kasih liat saya gambar janin usia 8weeks dari google.

….“Orang-orang kaya kamu” ni Dokter kenapa sih!!?? 😥

Dr. IRU: “Tapi udahlah itu ngga penting. Untuk sekarang yang pentig gimana caranya Dedenya ngga mati. Kalau memang ngga ketolong ya harus dikuret itu. Kamu tau buah alpukat kalau lagi dkerok kan? Nah seperti itu nanti kalau dikuret. Dikerok sampai bersih. Oke? Ada lagi yang mau ditanya?”

Saya dan Suami serempak “Engga Dok.”

Akhirnya selama 4hari 3malam saya dirawat di RSB Citra Ananda. Saya udah nangis-nangis karena sedih tau kondisi janin saya lemah dan ditambah saya sedih kenapa saya dapat Dokter begini. Semenjak pertemuan saya yang pertama kali dengan Dr IRU  saya kapok deh. Pokoknya nanti keluar dr RS ini saya ngga mau sama beliau lagi. Di kontrol terakhir dengan Dr. IRU tepat sehari sebelum saya dipulangkan ke rumah, beliau sempat mengatakan sesuatu tentang janin saya. Jadi saat itu janin saya sudah tidak terdengar lagi denyut janutngnya, tapi dilayar televisi kami semua (Dokter, Suster, Saya, Suami, dan Ibu) masih bisa melihat ada sesuatu yang berkedip-kedip di rahim saya. Dan Dokter memberi kesimpulan bahwa janin saya masih ada.

Dr. IRU: “Ini ada kemajuan ya pendarahannya sudah berhenti dan terlihat disini sudah mulai berkurang tidak seperti saat awal kemarin. Besok kamu sudah bisa pulang kok. Oke Dinda? Ada lagi?”

Suami: “Hmm Dok ini sebenarnya istri saya usia kandungannya sudah berapa minggu ya?”

Dr. IRU: “Ah.. itu lagi. Udahlah nanti kalau saya kasih tau yang sebenarnya kamu kecewa lagi. Udah itu mah ga usah..”

…Saya liat-liatan sama suami. Ini Dokter bukannya kasih jawaban yang jujur dan bisa menenangkan malah begitu jawabnya… *shock*

Dr.IRU: “Seperti yang saya bilang kemarin kita fokus ke janin nya saja dulu biar dia hidup gitu loh. Masalah nanti janinnya tumbuh kembang nya lambat atau prematur ya nanti saja itu. Kalau nanti misalnya janin kamu hidup tapi pertumbuhannya ga normal wah ngga ada kepala nya nih yaudah aborsi buat apa dipertahanin. Iya kan? Udah sekarang yang penting hidup aja lah dulu ini.”

Keesokan harinya saya diperbolehkan pulang dengan syarat masih harus bed rest dan tidak boleh naik tangga. Karena kamar saya di lantai 2 jadi saya pindah tidur di kamar Ibu saya di lantai dasar.

11 Januari 2016

Hari ini usia kandungan saya 8weeks dan seharusnya saya kembali kontrol dengan Dr. IRU tetapi saya tidak mau yaAllah saya kapok beneran deh. Setelah bertemu Dr. Arju Anita saya merasa tidak puas dan ingin beralih ke Dokter lain namanya Dr. Dewi Prabarini, SpOG. Cuma karena waktu saya pendarahan Dr. Dewi tidak praktik jadi saya ke Dr. IRU itu. Dr. Dewi praktek di RS Puri Cinere, Brawijaya Women&Children Hospital, dan beliau memiliki RS sendiri yaitu RS Permata Sawangan. Dokter Dewi ini reviewnya hampir semua bagus dan senang sama beliau. Dan saya sudah membuktikannya, memang beliau sangat ramah, murah senyum dan senang bercanda. Waktu pertama kali datang saya sudah langsung jatuh cinta dengan beliau. Kenapa? Karena beliau ramah sekali, memberikan penjelasannya jelas tanpa perlu saya repot-repot nanya beliau seperti sudah tau apa-apa saja yang perlu diketahui oleh ibu muda seperti saya. Dan yang penting beliau tau bagaimana cara menyampaikan suatu pesan yang dapat diterima dan menenangkan pasien bukannya nakut-nakutin! Berikut adalah hasil pemeriksaan saya dengan beliau saat transv, beliau berkata:

Dr. Dewi: “Kalau saya sih memang untuk kehamilan usia baru saya biasa transv ya supaya lebih jelas kan. Nah ini bisa dilihat dilayar ada bercak warna yang menyebar disekitar luar rahim ya Bu. Ini ada warna merah dan biru. Nah ini menunjukkan aliran darah milik Ibunya.. nah seharusnya didalam sini nih (menunjuk rahim) juga ada punya Dedenya..”

A: “Tapi ini malah ngga ada yah Dok?”

Dr. Dewi: “Iya :(“ (serius dia kasi muka memble gitu kaya sedih)

Ibu: “Terus kalau detak jantungnya gimana Dok?”

Dr.Dewi: “Jangankan detak jantung, aliran darahnya juga sudah tidak ada Ibu. Tapi ini kan baru pertama sama saya, nah semua keputusan ada di Ibu kalau mau nunggu seminggu lagi boleh nggapapa kalau masih mau lihat ada progres atau tidak”

Setelah saya pertimbangkan dan mendengar penjelasan Dr. Dewi bahwa janin saya sudah tidak ada aliran darah dan denyut jantung, dan ukuran janin saya malah mengecil dari yang sebelumnya saya periksa saat dengan Dr.IRU, akhirnya saya bilang ke Dokter untuk dijadwalkan saja untuk operasi kuret. Saya dijadwalkan operasi kuret pada hari Jum’at tanggal 15 Jan 2016 langsung ditangani dengan Dr. Dewi. Beliau sempat bilang ke saya bahwa dikuret itu ngga sakit karena dibius. “Dan bukan dikerok seperti buah alpukat ya hahaha itu sih dulu yang begitu. Janin kamu kan masih kecil jadi cuma dimasukkin selang aja ke vagina lalu disedot deh”  Dr. Dewi juga mengatakan bahwa kita harus ikhlas dan percaya kepada Allah ini yang terbaik. Allah pasti akan memberi kita anak yang sempurna di waktu yang sempurna juga 🙂

15 Januari 2016

Saya menjalani operasi curretage pada pukul sekitar 14.00 kalau ngga salah. Terus saya bangun-bangun jam 14.40. Dalam hati mikir ini kaya mimpi, kok udah diruangan observasi ya? Kok cepet banget dan tidak ada terasa sakit sama sekali. Alhamdulillah saya berhasil menjalani operasi dan berjalan dengan lancar. Sebelum saya dibius sempat bercanda-canda sama Dokter bius nya hehe biar ngga tegang padahal mah takut banget karena saya ngga pernah operasi apa-apa sebelumnya.

Ada teman saya yang mengalami hal yang sama dengan saya bahkan mungkin saya lebih beruntung masih bisa mendengar detak jantung janin saya (ini merinding loh!). Teman saya janinnya sudah tidak bernyawa dan tidak berbentuk, didalam rahimnya hanya gumpalan darah semua isinya. Sedih yah,tapi Allah Maha Kuasa sekarang teman saya itu sudah hamil lagi usia 4bulan 🙂 Dr. Dewi sendiri menyatakan saya sudah diperbolehkan hamil lagi jika saya sudah dapat periode menstruasi pertama setelah kuret.

Dengan adanya musibah ini jujur saya mendapat banyak sekali pelajaran hidup. Menjadi orangtua itu tidaklah mudah dan memang harus benar-benar siap baik mental, financial, mindset kita yang misalnya ada yang kurang bagus ya harus di rubah, kebiasaan, dan lain sebagainya. Namun hal ini tidak menjadikan saya malah takut untuk segera punya momongan. Saya tetap berkhusnuzan kepada Allah SWT, bahwa pasti ini yang terbaik dan pasti ada rencana yang lebih baik lagi untuk saya dan suami. Sekarang saya dan suami sudah tidak bersedih lagi *yeaaayy* Sebenarnya saya mau lebih jelasin lagi tentang kenapa bisa keguguran ini cuma di page iini udah panjang banget nanti deh yaaa next post akan saya bahas yaaa. Semoga cerita ini bisa bermanfaat buat kamu yang lagi cari Dokter Obgyn atau yang sedang merencanakan kehamilan 🙂

Iklan

2 thoughts on “My Very First Pregnancy Story (Review Dokter Obgyn)

  1. hai sis boleh tanya beli compact test pack merk Alerenya dimana y? coz aku cari2 ga ketemu2. Btw congratz untuk kehamilannya yg sekarang y sis, semoga lancar n aku bisa segera menyusul ^^

    Suka

    1. Halooo, aku beli Alere waktu itu di Watson PIM 2. Tapi pernah liat juga kok di Guardian Gandaria City. Harganya 56.000 kalo ga salah ingat hehe. Thankyouuu, Aamiin semoga yaah segera menyusul 🙂

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s